Alasan Mengapa Cewek Jepang Tidak Tertarik dengan Orang Asing!

Apakah cewek Jepang rasis?

 

Yo yo yo Konnichiwa! Balik lagi sama gue Amano Hari di channel Masobu. Tempatnya bermain dan belajar tentang kebudayaan Jepang. Dan kali ini gue mau ngebahas tentang “Alasan Kenapa Cewek Jepang Gak Suka Sama Cowok Indonesia”. Hmm…

Alasan – alasan yang bakal gue sampaikan kali ini berdasarkan dari hasil interview atau wawancara cewek – cewek Jepang, yang udah dilakukan oleh beberapa youtuber. Sebelum gue bahas lebih lanjut, gue mau ngingetin dulu ke kalian kalo gak semua cewek Jepang itu gak suka sama cowok yang bukan orang Jepang. Alias cowok luar negeri, terutama orang Indonesia gitu ya? Toh gue kenal sama beberapa orang Indonesia yang pacarnya bahkan istrinya itu seorang cewek Jepang lho.

Di sini gue mau ngebantuin beberapa orang asing khususnya orang Indonesia yang sering berpapasan dengan cewek Jepang, tapi entah kenapa kok mereka kayaknya kebingungan untuk ngedeketin cewek Jepang itu gimana.

Ya memang sih dari hasil wawancaranya sendiri banyak cewek Jepang yang lebih memilih berpasangan dengan cowok Jepang juga dibandingkan dengan orang asing. Nah berikut ini alasan – alasannya.

 

1. Memang dari dulu suka sama orang Jepang

“Wah rasiiiiis!”. Wowowowow, tunggu…tunggu…jangan main kepanasan aja. Jangan main nge-gas, jangan main nge-gas. Sabar, ada alasannya tersendiri. Lagian ini kan masalah selera gitu kan, kalo misalnya emang lebih doyan cowok Jepang ya bisa jadi emang seleranya mereka itu ke sana gitu. Toh banyak juga kan orang Indonesia yang lebih suka cowok Korea misalnya. Lebih suka cowok bule misalnya….bule-pun banyak macemnya. Ya cowok amrik gitu. Atau ada yang lebih suka cowok – cowok kayak Will Smith.

Jadi kalo urusan selera – selara berdasarkan ras gitu ya kalian gak usah terlalu dianggap serius lah yang kayak gitu.

 

2. Kurang nyambung diajak ngobrol (karena perbedaan bahasa)

“Ah ini mah elu aja yang males ngajarin atau males belajar!”. Wowowowow, santai…santai. Lagian ini kan masalahnya tuh bahasa, bahasa itu bukan kemampuan yang bisa dipelajarin seminggu langsung bisa gitu, nggak! Ya mungkin kalian ke toko buku gitu sering banget nemu buku – buku yang Mampu berbicara Bahasa Jepang dalam waktu Seminggu! / dalam waktu 24 jam! kayak gitu.

Lagian menurut Robert Greene pengarang buku “Mastery” itu disebutin kalo misalnya kalian pengen jadi profesional, tapi kalian tuh pikirannya jalan pintas terus, jalan pintas terus pengen cepet – cepet gitu lho. Ya cepet – cepet sih bagus, tapi tau prosesnya gitu lho. Bukan…apa yah…istilahnya…kalo misalnya kalian mau langsing ya kalian olahraga gitu lho. Kalian nge-gym, apa gitu lho. Bukan cari – cari obat gitu yang minum doang langsung plung kurus gitu ya nggak. Nggak kayak gitu. Kalo misalnya kalian berpikiran kayak gitu, dijamin kalian gagal. Kecuali kalian mau menerima rasa pahit, rasa sakit untuk melewati (proses) hal – hal tersebut.

Nah dalam poin kali ini, ini berarti emang kebanyakan orang Jepang kan ya tau sendiri lah yang bisa Bahasa Inggris gak sebanyak orang Indonesia gitu lho perbandingannya. Masih kebanyakan gak ngerti. Emang sih konon katanya yang bisa Bahasa Inggris udah mulai meningkat. Tapi tetep aja kalo kalian dateng ke Tokyo Game Show, atau Disneyland, atau Universal Studio Japan, gak semua orang di sana itu bisa kalian ajak komunikasi pake Bahasa Inggris. Jadi ya… maklumin aja lah ya?

 

3. Gak pernah berkomunikasi dengan orang asing

“Halah elu mah gak gaul jadi orang!”. Weiweiweiweiwei….santai…santai. Lagian emangnya kalian sendiri beberapa kali datengin event jejepangan, event – event anime, kalo ketemu orang Jepang apakah kalian berani ngajak ngobrol? Pake Bahasa Jepang lho, bukan pake Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia gitu. Mentang – mentang dia orang yang udah lama di Indonesia, terus langsung kalian tanya apa – apa pake Bahasa Indonesia. Kan belum tentu semuanya kayak gitu kan?

Ya mau dibilang kurang bergaul sih mungkin lebih tepatnya mereka kurang bergaul sama orang – orang asing, tapi lebih banyak bergaul dengan orang – orang Jepang-nya juga. Ya abis gimana? Mungkin jarang ketemu, atau sering ketemu tapi berpapasan doang gitu kan? Jadi ya gak bisa 100% disalahin ke mereka-nya juga.

 

4. Takut sama orang asing yang berbadan besar

“Ah dasar main fisik nih!”. Yaelah bro…bro. Masalah main fisik atau nggak mah, emangnya situ lebih doyan cewek jelek dibandingin cewek cakep gitu? Jujur aja deh, pasti lebih doyan cewek cakep kan dimana – mana? Ya cewek juga beberapa ada yang lebih prefer cowok – cowok ganteng, macho atau ya … yang cute, imut, ya tergantung selera mereka lah. Sama kayak poin yang nomor satu berdasarkan selera aja gitu lho. Abis kalo misalnya badannya besar, mukanya juga mengintimidasi kan merekanya juga ketakutan lah. Pasti bawaannya mau kabur. Kecuali ya kalian mau ngasi senyum dikit mungkin pikiran mereka berubah…….”mungkin” sih.

Bukannya apa – apa, karena di Jepang sendiri itu ada istilah “Dai ichi insho (第一印象)”. Alias apa ya pandangan pertama, apa ya? penampilan pertama lah. Ketika pertama kali ngeliat, langsung bisa nge-judge gitu.”Oh jangan – jangan nih orang gini!”, gitu. Ya kalian pasti bisa bedain lah orang yang abis mandi sama yang gak pernah mandi gitu. Kalian lebih nyaman ngobrol sama yang mana gitu kan? Kalopun dia penjahat atau apa ya itu bisa dinilai nantinya gitu. Tapi emang yang paling pertama pasti penampilan gitu lho. Ya anggap aja tuh cewek apes yah, ketemunya bule – bule yang badannya serem – serem.

 

5. Kebudayaannya berbeda

Jadi maksudnya tuh kayak bule – bule tuh punya pola pikir atau kebiasaan – kebiasaan yang berbeda sama orang Jepang. Jadi merekanya tuh kayak kurang terbiasa gitu sama bule – bule. “Halah gak bisa beradaptasi nih!”. Wowowowowo! Bukan…bukan masalah mereka gak bisa beradaptasi. Karena emang…apa ya istilahnya…culture shock bisa dipake kali ya untuk kondisi kayak gini? Jadi ya samalah kalo kalian liat bule gitu kan, misalnya tuh bule pertama kali masuk ke toilet Indonesia, terus dia keluar, apakah kalian bakal berani jabat tangan kanannya? Gitu kan. Karena kalian gak tau dia bakal cebok pake tangan apa gitu. Karena gak pernah cebok pake toilet jongkoknya Indonesia gitu kan. Dan ini sih itungannya rada mirip sama poin yang kedua, cuman ini lebih ke arah kebiasaan gitu. Sama apa yang biasa mereka lakukan di sehari – harinya. Dan gue jamin ke kalian, pasti ada aja orang Jepang yang kebiasaannya gak pengen banget kalian tiru atau kalo bisa gak mau ngeliat lagi ada orang Jepang ngelakuin hal tersebut.

 

6. Perasaannya cepat berubah

Jadi seolah – olah mereka tuh sekali ngeliat bule,”Wah ini orang pasti misalnya ngeliat cewek A ‘wah cakep nih’ ngincer yang ini. Eh begitu ada B yang agak cakepan dikit ngincer yang B. Eh ternyata C lebih cakep dari B, ngincer yang C”. Kayak gitu – gitu. “Halah emangnya situ psikolog apa?!”. Ya kalo yang ini sih kayaknya itungannya apes juga ke merekanya sih ya? Ketemunya cowok – cowok yang gampang gonta – ganti cewek gitu yang gampang,”Ah sekarang suka sama ini, besok suka sama ini, besok suka sama itu”,gitu. Padahal ya … emangnya orang Jepang gak ada yang kayak begitu?

Namun biarpun banyak cewek Jepang yang lebih suka sama orang Jepang dibandingkan orang asing, bukan berarti kalian harus ngata – ngatain apa lagi sampe harus menghina cewek Jepang ya jangan. Masih inget yang gue bilang di awal video? Kalo gak semua cewek Jepang itu gak suka sama cowok yang bukan orang Jepang. Alias cowok luar negeri terutama orang Indonesia. Toh gue kenal beberapa orang Indonesia yang pacarnya bahkan istrinya itu seorang cewek Jepang lho. Itu berarti kalo kalian punya fetish sama cewek Jepang, kalian masih punya kesempatan. Karena berdasarkan sumber – sumber yang gue temukan, rupanya mereka juga banyak yang suka sama orang asing, pengen pacaran sama orang asing, bahkan pengen menikah sama orang asing. Kok bisa? Alasannya ada di halaman kedua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *