Mau Kerja Sambilan di Jepang? Baca Ini Dulu!

7 Alasan Untuk Kerja Sambilan di Jepang

Kali ini gue mau ngebahas 7 alasan untuk kerja sambilan di Jepang. Baca ini kalo kalian mau kerja sambilan di Jepang. Buat yang belum tau, gue (Amano Hari) ini udah beberapa tahun di Jepang dan selama beberapa tahun itu gue pernah ngerasain juga yang namanya kerja sambilan. Yang mana “kerja sambilan” itu dalam Bahasa Jepang disebutnya “arubaito” atau biasa disingkat lagi jadi “baito“. Ya kadang – kadang disebutnya “paatonaa” juga sih.

Nah, ketika kalian mau belajar di Jepang, pilihan kalian tuh antara cuman sekedar belajar terus pulang ke rumah atau belajar, lalu kerja sambilan, terus pulang. Yang mana menurut gue pribadi sih yang manapun gak ada yang salah. Yang penting kalian bisa tetep hidup di sana dan gak nyusahin orang gitu kan? Dan juga nilai – nilai akademis kalian tuh gak ada masalah ya buat gue sih, kalian mau pilih jalur yang mana juga terserah.

Alasan – alasan berikut berdasarkan pengalaman gue pribadi, termasuk apa yang gue liat, termasuk apa yang gue denger langsung. Ini dia alasan – alasan kenapa kalian perlu kerja sambilan di Jepang walaupun mungkin kalian udah punya beasiswa atau dibiayain sama orang tua.

1. Meningkatkan pendapatan

Gue sih gak tau gimana cara kalian bisa nempuh pendidikan di Jepang. Entah itu karena beasiswa atau karena dibiayai orang tua, atau dibayai sendiri buat gue gak ada yang salah. Toh paling nggak tujuan kalian untuk belajar di Jepang udah kesampaian kan?

Namun beberapa orang yang enggan mencari kerja sambilan atau baito biasanya pake alesan kalo mereka punya biaya yang cukup untuk hidup. Entah itu karena udah dapet beasiswa atau karena orang tua-nya mampu. Untuk yang beasiswa sih gue gak tau ada larangan gak baito atau nggak. Tapi untuk yang orang tuanya mampu, gue sih tetep nyaranin kalian untuk baito.

7 Alasan Untuk Kerja Sambilan di Jepang
7 Alasan Untuk Kerja Sambilan di Jepang

Kenapa masih perlu meningkatkan pendapatan biarpun sudah dibiayai? karena ada banyak hal yang gak bisa dikendalikan oleh diri sendiri. Beberapa diantaranya adalah inflasi, kenaikan pajaknya Jepang, dan nilai kurs. Sudah ada temen gue yang sempet merana di negeri orang karena perusahaan ayahnya sempet bangkrut. Ada juga yang karena terkena peraturan – peraturan Jepang yang mewajibkan bayar ini – itu hingga akhirnya harus sampai ngutang ke teman – temannya dan ujung – ujungnya balik lagi ke Indonesia.

Bukankah lebih baik meningkatkan pendapatan daripada meningkatkan pengeluaran?

2. Menambah relasi

Enaknya menjadi seorang perantau adalah, kalian jadi bisa memperoleh kenalan – kenalan baru yang belum pernah kalian temui di tempat asal kalian. Yang sekedar beda kota dan beda pulau aja kadang bisa nemu yang unik – unik, apalagi yang sampai beda negara? Bukan berarti kalian harus ngejauhin relasi – relasi yang sudah kalian kenal lho ya.

7 Alasan Untuk Kerja Sambilan di Jepang
Cari Relasi yang sehobi juga boleh

Tapi kalo relasi kalian gak ada segi positifnya buat kalian sih ya mending tinggalin dan cari yang baru. Dari dulu gue sendiri selalu lebih seneng dapet satu teman baru yang punya watak baik dibandingkan geng – gengan bareng orang – orang yang doyan buang – buang waktu.

Dengan bekerja sambilan di Jepang, khususnya kalo kalian satu – satunya orang asing di tempat kalian baito. Kalian bisa menambah relasi orang Jepang kalian.

Cuman, biar gue ingetin satu hal: Dimanapun kalian berada, berhati – hatilah memilih relasi.

Ya rekomendasi dari gue sih baca bukunya Dale Carnegie yang berjudul,”How to Win Friends and Influence People”, dan bukunya Robert Greene yang berjudul,”48 Laws of Power”. Setelah membaca kedua buku tersebut dan mempraktekkannya, mungkin kalian bakal berterima kasih sama gue. Gak ngarep juga sih.

Alasan – alasan berikutnya ada di halaman kedua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *