Tipe – tipe Orang Indonesia yang Cengeng di Jepang

Tipe – tipe Orang Indonesia yang Cengeng di Jepang.

Konnichiwa! Gue Amano Hari dan kalian sedang mendengarkan Radio Happa. Dan program kali ini adalah KETAPANG, KEterangan dan fakTA di jePANG. Episode kali ini kita akan membahas tipe orang Indonesia yang cengeng di Jepang.

Cengeng di sini lebih mengarah ke manja atau kurang mau bekerja keras. Dan beberapa diantaranya juga berlaku buat orang asing lain yang tinggal di Jepang. Inget ya, “tinggal” bukan “jalan – jalan”, beda. Dan diharapkan kalian bisa menggunakannya sebagai pertimbangan sebelum memutuskan untuk tinggal di Jepang.

Adapun tipe – tipe berikut gue dapetin dari pengalaman gue pribadi merhatiin orang – orang di sekitar gue, terutama orang Indonesia dan perantau – perantau dari negara lain. Berikut adalah tipe – tipenya:

1. Susah dikit nyalahin sekitar

Susah di sini lebih ke yang paling dasar yaitu: belajar. Jadi kebanyakan kan orang Indonesia atau orang asing lain kalo mau tinggal beberapa bulan di Jepang itu cara paling gampangnya ya masuk sekolah bahasa belajar Bahasa Jepang gitu kan. Ya termasuk gue sendiri juga sempet belajar di sekolah bahasa Jepang juga sih.

Jadi ceritanya waktu gue masih di Sekolah Bahasa Jepang, ada temen gue yang nilainya cenderung kurang memuaskan di mata para guru. Kemudian ngedumel – dumel sana – sini cari alasan ini itu dan sebagainya. Padahal yang ngerasain susahnya belajar Bahasa Jepang di Jepang itu gak cuma dia. Semua juga merasakan hal yang sama. Tapi sayangnya dia gak pernah mau mengakui kalo sebenarnya dia sendiri yang kurang mau belajar dan berusaha untuk mengembangkan dirinya sendiri.

Ya kalo pulang sekolah rajin belajar dan ngerjain PR – PR dari guru – guru sih ayo deh. Gue masih bisa pahamin, mungkin itu orang punya dyslexia dan semacamnya gitu ya? It’s ok. Lha ini belajar juga males. Ngajakin belajar bareng, ujung – ujungnya malah main – main gak jelas. Entah berapa kali dia ngajakin cewek ke kamar kosnya bahkan sempet maksa juga. Maksa – maksa tuh cewek buat,”Ayo sini ke kamar!”, gitu.

Lalu apa yang dia lakukan ketika ia terus – terusan mendapatkan nilai yang kurang bagus? Yak betul! Yang seperti tadi dibilang, dia nyalahin sekolah dan guru – guru yang mengajar di sana. Dan dia gak sendirian, dia juga sering bergaul sama satu orang Kolombia yang sudah turun kelas lebih dari sekali. Orang Kolombia ini cocok banget sama temen gue yang … sebut saja namanya “White” deh. Bedanya, yang orang Kolombia ini pada saat itu punya pacar orang Jepang, sedangkan si White, pada saat itu jomblo.

Bener-bener Kampret

Gue gak bermaksud ngatain orang Kolombia secara keseluruhan. Tapi yang satu ini bener – bener nggak banget deh. Dia kalo di kelas, sering banget mainan hape. Dan begitu dia nanyain hal yang barusan atau sedang dijelaskan oleh guru, dia protes bilang,”Apa salahnya nanya?”. Terus lu anggap bener gitu mainan hape di jam pelajaran? Entah browsing lah, entah eh … hubungin ceweknya lah, gak tau lah. Aneh emang. Pengen diperhatiin tapi dianya sendiri nyuekin guru – guru mulu kalo guru lagi nerangin atau ngajarin. Sering banget protesin sekolah bahasa-nya karena pada saat itu gak ada pelajaran berkomunikasi atau bisa dibilang, Sekolah Bahasa-nya tuh lebih fokus ke tata bahasa dan kanji. Padahal dia sendiri punya pacar orang Jepang, tapi selalu ngobrol sama pacarnya pake Bahasa Inggris. Lha? Buat apaan?

Dan keduanya akhirnya memutuskan (keduanya nih maksudnya si orang Kolombia ini sama si White) akhirnya memutuskan untuk berhenti sekolah sebelum lulus. Dalam waktu yang berbeda – beda sih. Kayaknya kalo gak salah inget lebih dulu yang orang Kolombia-nya deh. Orang Kolombia-nya balik duluan mungkin si White ini merasa kesepian yah gak ada temen protes – protes ngejele – jelekin sekolah lagi akhirnya ikut balik ke Indonesia, kurang tau juga.

Rekan Bergaul Menentukan Masa Depan Kalian

Nah dari sini kalian bisa mempelajari bahwa rekan bergaul kalian itu menentukan masa depan kalian. Terutama kalo kalian termasuk orang – orang yang mudah terpengaruh gitu. Kayak misalnya dikasi tau,”Bumi itu datar lho!”,”Oh Bumi itu datar! Wah selama ini diboongin”, ya kira – kira kayak gitu. Kalian musti mulai hati – hati deh milih tempat bergaul gitu. Namun bukan berarti kalian hanya harus bergaul sama orang – orang yang udah ngedapetin N1, udah pernah … apa yah … beasiswa ini itu gitu, gak juga. Gue sendiri sempet ngabisin sedikit waktu untuk ngobrol bareng salah satu banyak siswa yang doyan ngata – ngatain sekolah setelah pulang sekolah gitu.

Gue nanya kan ke salah satunya,”Kalo emang itu sekolah sebegitu rusaknya, kok bisa sih ada lulusan yang keterima kerja di Jepang? Kok bisa sih ada yang keterima juga di Universitas – Universitas yang cukup terkenal gitu?”. Dan dia jawab,”Itu sih mereka pada belajar sendiri – sendiri. Belajar ngarepin sekolah mah gak bakalan bisa!”. Nah kan, fokus ke bagian jawabannya dia yang “belajar sendiri – sendiri”. Dan semenjak gue denger jawaban kayak gitu, gue udah gak peduli lagi tuh sekolah atau gurunya kayak apaan. Yang penting gue bisa kelarin Sekolah Bahasa gue dan lanjut S2 di Jepang. Dan mau temen gue bakal sedikit kek, mau gak punya temen sama sekali kek, mau dimusuhin seberapa orang kek, bodo amat. Yang penting gue bisa selesain Sekolah Bahasa gue dan lanjut S2 di Jepang gimanapun caranya. Dan akhirnya kesampean sih.

Makanya, kenal banyak orang itu gak jelek kok. Kalian boleh kenal sama orang yang anti agama A, B, C, D atau bahkan penganut … apa yah … sekte – sekte gak jelas gitu boleh – boleh aja. Tapi kalo kalian ngabisin waktu ke orang yang salah dengan pemikiran yang salah, itu salah kalian. Itu semua masalah pilihan kok. Walaupun kalo boleh jujur banyak juga Sekolah Bahasa Jepang yang rusak. Untuk lebih detilnya bakal gue bahas di lain waktu.

Tapi sebelum itu lanjut dulu ke poin ke-2 yaitu …

2. Gak bisa minum teh tawar

Ini adalah hal yang menjadi masalah untuk beberapa orang Indonesia. Emang sih tiap perantau itu punya bahan pangan tersendiri yang tidak bisa dinikmati di Jepang. Ada yang akhirnya gak bisa makan beacon lah, dan lain sebagainya. Di sini gue gak ngebahas tentang pantangan agam dan semacamnya. Kalo itu sih ya wajar. Yang gue mau bahas di sini adalah, ngeluhin hal – hal sepele kayak gak mau minum teh tawarnya itu.

Jadi waktu itu ada orang Indonesia yang gue ajakin ke izakaya untuk wawancara kerja sambilan di sana. Pas sampe di sana, dia dikasi sama teh tawar sama salah satu pelayan izakaya yang memang gratis sih. Tapi pas ditaro di meja teh tawarnya, itu orang Indonesia malah bilang,”Tehnya gak manis ya?”. Apa – apaan coba?! Emang sih dia bilangnya pake Bahasa Indonesia biar orang – orang Jepang di sekitarnya gak tau dia ngomong kayak gitu. Tapi kan gak kayak gitu juga. Padahal gak ada anjuran dokter dan semacamnya juga kalo dia tuh harus minum teh manis gitu, gak ada.

Ya kalo misalnya baru beberapa hari di Jepang sih masih wajar deh. Toh belum terbiasa gitu kan? Gue sendiri juga sempet kelupaan kalo di sini gak ada teh manis baik itu dingin maupun panas pas awal – awal dateng ke Jepang. Nah dia kan udah beberapa bulan di Jepang. Masa’ sebegitu gak bisanya move on dari teh manis gitu lho? Gue sendiri juga lebih suka teh manis kok dibandingin teh tawar. Tapi gue dan banyak perantau lainnya gak masalahin itu. Karena gue rasa itu hal yang sepele untuk sekedar bertahan hidup gitu lho. Toh dibandingin air putih, itu minumannya juga ada rasanya gitu kan? Gue juga dulu semasa nge-kos sering kok minum teh tawar. Lagian masih mending minum teh tawar daripada teh pahit. Jadi kalo kalian gak sanggup gak minum teh manis dalam waktu lama, paling gampang sih gak usah ke Jepang. Ribet musti nyari gula, terus bawa pulang, abis itu bikin sendiri. Ribet …. ribet.

Untuk point ke tiga, kalian bisa cek di halaman berikutnya ya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *